√ 7 Jenis Alat Musik Ritmis Lengkap dengan Penjelasannya [NEW]

Ad Blocker Detected

Our website is made possible by displaying online advertisements to our visitors. Please consider supporting us by disabling your ad blocker.

Instrumen alat musik ritmis dimainkan dengan cara yang berbeda dan mudah. Sebagian besar dimainkan dengan memukul, menggunakan telapak tangan atau tongkat. Atau ada yang cara di guncang untuk menghasilkan suara-suara tertentu. Tetapi bahkan jika itu mudah, ada  beberapa aturan teknik selalu diperlukan untuk memainkannya, itu tidak dapat di anggap sepele.

Demikian kami  menghadirkan beberapa alat musik ritmis yang termasuk dalam kategori alat musik berirama.

Top 7 Alat Musik Ritmis Beserta Penjelasannya

1. Gendang atau Kendang

kendhang

Gendang atau kendang dalam bahasa Jawa sering disebut kendang / kendhang, termasuk instrumen ritmis yang terkenal. Keberadaannya sangat akrab untuk didengar dan dilihat oleh masyarakat Indonesia. Karena alat ini sering dimainkan sebagai pendamping selama pertunjukan musik dangdut.

Namun pada kenyataannya, alat ini adalah salah satu instrumen pertunjukan gamelan Jawa. Sebagai instrumen ritmis, fungsinya yang jelas adalah mengatur harmoni dan ritme. Untuk Kendang, biasanya terdiri dari kendang utama yang besar dan beberapa kendang pendukung yang lebih kecil.

Bentuk kendang adalah jenis silinder dengan tubuh kayu. Dan di kedua sisi kendang, membran kulit kerbau terpasang. Yang di mana bagian yang dipukuli menciptakan ketukan kendang yang khas. Cara bermain harus di lakukan secara langsung dengan menggunakan telapak tangan (tanpa bantuan). Pertama diposisikan secara diagonal / miring sehingga drummer dapat dengan mudah bermain, menyilangkan kaki.

Meski sudah sangat akrab, namun sejauh ini, jarang ditemukan oleh orang awam yang memainkannya untuk keperluan hiburan. Karena memainkan kendang benar-benar tidak semudah yang dibayangkan, ia masih membutuhkan teknik yang tepat sehingga suara musik yang dihasilkan tetap harmonis.

Karena itu, kebanyakan gendang hanya dimainkan oleh mereka yang sudah profesional di bidang musik budaya, terutama gamelan Jawa. Seorang penabuh gendang harus menggunakan instingnya untuk memainkannya. Jangan biarkan suara drum merusak harmoni musik yang dimainkan.

2. Ketipung Dangdut

ketipung

Alat musik ritmis berikutnya adalah ketipung atau yang biasa disebut Tamtam. Alat musik berirama ini sering dimainkan selama pertunjukan musik dangdut. Dengan suaranya yang khas, irama dangdut semakin tebal. Cara bermain adalah dengan mengetuk dengan jari dan pergelangan tangan Anda. Meskipun tampaknya mudah untuk memainkan Ketipung, itu juga membutuhkan teknik khusus untuk menghasilkan ritme yang menyenangkan.

Alat musik Ketipung ini juga sering dibuat dalam versi kerajinan, yaitu dengan paralon dari bahan dasar. Dan menggunakan selaput karet tabung bagian dalam. Jenis alat musik yang sering kita temui dimainkan oleh pengamen jalanan.

3. Gong

alat musik ritmis gong

Selalu menjadi semacam instrumen ritme tradisional Indonesia. Instrumen ini disebut Gong. Gong adalah alat musik ritmis yang dimainkan saat dipukuli. Terbuat dari bilah besi yang ditempa dan dibentuk untuk membentuk wadah baskom melingkar. Penamaan Gong tidak terlepas dari suara yang dihasilkan oleh alat musik ini. Seperti yang kita ketahui, suara yang dihasilkan ibarat suara “gooong” dengan frekuensi yang cukup kuat. Jadi, alat ini disebut gong.

Bagian depan gong yang biasa dibuat dengan tongkat. Bagian mana yang menjadi target ketika terpengaruh. Oh ya, tentu saja, jangan dipukul langsung dengan tangan kosong. Sebagai gantinya, ia menggunakan osilator kayu dengan pendulum besar di bagian atas yang cukup kuat untuk mengenai gong untuk menghasilkan suara yang khas.

4. Drum Set

drum

Yang berikutnya yang digolongkan sebagai alat musik ritmis adalah Drum. Instrumen ini termasuk dalam kategori instrumen modern dan sangat terkenal. Untuk bermain, Anda harus menggunakan dua tongkat khusus. Dan orang yang memainkannya disebut drummer.

Dalam dunia pop, rock, atau jazz, drum yang disebut mengacu pada seperangkat drum atau drum yang utuh.

Drum dibuat di atas cangkang atau cangkang silinder. Biasanya di kayu atau besi. Yang tentu saja akan menghasilkan berbagai jenis suara. Drum kulit besi biasanya memiliki suara bernada tinggi. Namun cangkang kayu dari drum, suara yang dihasilkan cenderung panas.

Alat biasanya mencakup berbagai jenis drum dengan ukuran berbeda. Beberapa bagian Drum termasuk:

  • Snare Drum
  • Bass Drum
  • Rack Toms
  • Cymbal
  • Hi-hat Cymbals
  • Double Pedal
  • Stick Drum
  • Hardware (Tripod penyangga, kursi)

 

Bermain drum tentu tidak sembarangan. Ini membutuhkan latihan dan insting musik yang tinggi. Meskipun sering ditempatkan di belakang pertunjukan musik, peran drum sangat sentral. Ya, sebagai instrumen ritmis, drum berperan dalam mengatur tempo dan harmoni musik / lagu.

5. Cajon (Drum Duduk Akustik)

alat musik ritmis cajon

Instrumen berirama berikutnya yang disebut Cajon (baca Kahon) atau orang Indonesia sering menyebutnya Sit Drum. Ya, mungkin Anda tidak akan tahu apakah nama Cajon disebutkan, tetapi akan segera menyentuh jika itu disebut drum yang duduk. For your Information Cajon termasuk kedalam jenis alat musik pukul yang cara memainkannya dengan cara dipukul.

Drum Sit atau Cajon ini berasal dari Spanyol dan sering digunakan dalam pertunjukan musik akustik minimalis. Bentuknya seperti balok kayu lapis setebal 1,3 hingga 1,9 cm di kelima sisinya. Kemudian, untuk sisi utama (depan), gunakan kayu yang lebih tipis untuk membuatnya lebih nyaman untuk dimainkan.

Mengenai mengapa itu disebut drum duduk, itu adalah cara bermain; lalu mengetik dengan telapak tangan atau jari kosong di depan. Namun Anda juga bisa menggunakan perangkat pengetikan khusus, selembut kuas.

Dalam cajon, ada juga snare drum untuk gitar bass yang dapat membuat hit-hat jenis suara. Dengan berbagai teknik spesifik, Cajon tentu dapat menggantikan drum. Terutama di acara akustik.

Sejauh menyangkut pengetahuan, kita juga harus memeriksa sejarah alat musik Cajon ini. Penciptaan cajon dimulai dengan budak-budak Afrika yang, pada abad ke-18, kemudian dibawa ke Spanyol.

6. Djembe

alat musik ritmis djembe

Djembe atau orang Indonesia yang sering disebut Jimbe adalah alat musik tradisional Afrika. Lebih khusus lagi, itu adalah wilayah Afrika Barat, di mana alat ini adalah warisan kerajaan Mali 12 abad yang lalu.

Instrumen ini termasuk dalam bidang perkusi. Yaitu alat musik yang dimainkan saat sedang dipukul atau dieksploitasi. Bentuk Jimbe terlihat seperti cawan yang dilapisi kulit di bagian atas. Kulit yang digunakan adalah kulit sapi atau kerbau yang diikat erat di kepala Jimbe.

Bentuk bagian bawah melengkung dan menyempit memfasilitasi bagian antara 2 kaki atau paha pemain. Sehingga bisa dimainkan dengan nyaman, berdiri dan duduk. Di negara asalnya, Mali, Djembe sering dimainkan di berbagai acara perayaan. Seperti upacara penyambutan untuk musim semi, musim panen, pernikahan dan lainnya.

Sedangkan untuk Indonesia, Jimbe sekarang sering dimasukkan dalam salah satu alat musik, termasuk perkusi. Seperti yang sering diperlihatkan oleh Peppy atau Dito Percussion.

7. Rebana

alat musik ritmis rebana

Rebana adalah alat musik ritmis yang mirip dengan drum tetapi dengan bentuk kecil dan dapat dipegang dalam bentuk bulat dan datar. Ukuran diamenter antara 10 dan 40 cm. Dalam satu set rebana, umumnya ada ukuran yang berbeda.

Bingkai ini daripada rebana yang terbuat dari kayu yang telah mengalami proses belokan sebelumnya. Kemudian, di satu sisi lingkaran, kulit kambing menempel. Itu kemudian berfungsi sebagai ruang utama untuk mengeksploitasi dan bermain.

Rebana juga biasanya dimainkan tidak sepotong. Sebaliknya, itu terdiri dari satu set yang dapat mencakup sekitar 10 orang dengan batang dengan ukuran yang berbeda. Tujuannya adalah untuk menghasilkan urutan suara yang teratur dan harmonis.

Di Indonesia sendiri, penggunaan rebana sebagai alat musik sering ditemukan pada kelompok Qosidah atau Hadroh. Bawa lagu tema agama. Sementara di komunitas Malaysia, seperti di negara Pahang, rebana ini tidak diragukan lagi populer. Sering digunakan untuk mengiringi lagu-lagu tradisional Melayu.

Demikian penjelasan tentang instrumen alat musik ritmis. Saya harap artikel di atas dapat membantu Anda lebih memahami.

 

Leave a Reply